Press Centre

Others

Mencari Decacorn Masa Depan, Grab Luncurkan Thinkubator di Indonesia

Grab, super app terkemuka di Asia Tenggara, hari ini meluncurkan Thinkubator Conference dan Startup Competition untuk mencari startup decacorn masa depan di Indonesia.

  • Dengan dukungan dari lima Kementerian dan Badan Pemerintahan, Kompetisi Startup Thinkubator berupaya untuk meningkatkan inovasi dan pengembangan bakat teknologi informasi di Indonesia
  • Menyusul kesuksesan dalam program perdana ini, Grab akan membawa Thinkubator ke lebih banyak negara di Asia Tenggara.

Jakarta, 28 Maret 2019 – Grab, super app terkemuka di Asia Tenggara, hari ini meluncurkan Thinkubator Conference dan Startup Competition untuk mencari startup decacorn masa depan di Indonesia. Dibuka secara resmi oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut B Pandjaitan, Thinkubator adalah hasil dari kerja sama antara Grab dengan lima kementerian dan badan pemerintahan (Menko Kemaritiman, KSP, Kominfo, BKPM & Bekraf) untuk meningkatkan ekspansi dan pengembangan industri teknologi serta startup di Indonesia. Dengan Indonesia sebagai premiere edition, Grab juga berencana menghadirkan program ini ke berbagai negara Asia Tenggara untuk memberikan kesempatan lebih besar bagi startup-startup regional untuk berkembang.

Hooi Ling Tan, Co-founder, Grab, mengatakan, ”Sekarang merupakan saat yang tepat bagi industri teknologi di Indonesia dan Asia Tenggara untuk menjadi sorotan di dunia internasional. Ada begitu banyak inovasi di sini yang didorong oleh semangat nyata untuk membuat terobosan. Melalui Thinkubator, kami ingin membangun sebuah platform yang terbuka dan inklusif untuk menemukan serta mengembangkan berbagai ide terbaik dari Indonesia. Sebagian besar kesuksesan Grab merupakan hasil dari berbagai pihak besar yang mendukung kami sehingga ini merupakan saatnya bagi kami untuk berkontribusi kembali melalui kerja sama dengan pemerintah Indonesia dalam pencarian kisah sukses startup berikutnya di Asia Tenggara.”

Thinkubator pertama kali digagas berdasarkan percakapan dengan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut B. Pandjaitan dan telah menjadi kompetisi nasional untuk mencari ide terbaik dalam berbagai kategori termasuk logistik/transportasi, pertanian/lingkungan, pendidikan, kesehatan, dan lainnya. Program ini berfokus pada keberagaman dan inklusi – menyambut beragam ide dari seluruh Indonesia, dari setiap pendiri startup yang bersemangat menciptakan dampak besar bagi masyarakat, terlepas dari latar belakang mereka. Sebanyak 1.165 startup telah mendaftar dalam program ini dengan tim yang tidak hanya berasal dari kota-kota besar, namun juga dari wilayah Indonesia Timur dan berbagai provinsi lainnya. Dari jumlah tersebut, 150 startup telah terpilih dan akan bergabung dalam konferensi yang dimulai hari ini termasuk kegiatan workshop dan sesi networking. Dari 150 finalis, 75 finalis berasal dari luar Jabodetabek, 17 berasal dari luar Jawa dan 35 tim memiliki founder dan co-founder perempuan.

Dari 150 startup, 6 finalis akan dipilih untuk pitching ide bisnis mereka di depan panel profesional seperti William Tanuwijaya, Co-Founder Tokopedia; Friderica Widyasari Dewi, Direktur Eksekutif KSEI; dan Chairul Tanjung, Ketua CT Corp. Babak final Thinkubator akan disiarkan langsung di Trans TV pada hari Jumat, 29 Maret 2019, pukul 20.00 WIB.

Para finalis Thinkubator akan memiliki kesempatan untuk mendapatkan pendanaan dengan total 3 miliar rupiah, termasuk akses ke Microsoft Azure untuk mengembangkan bisnis mereka. Profil perusahaan para pemenang juga akan semakin dipromosikan untuk menarik minat pendanaan lebih lanjut serta investasi dari perusahaan penyedia modal. Hal ini juga semakin diperkuat dengan posisi Indonesia saat ini sebagai salah satu negara tujuan utama untuk pengembangan investasi teknologi di Asia Tenggara.

Luhut B Pandjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Republik Indonesia mengatakan, “Kami terus berfokus untuk membangun sumber daya manusia untuk berkompetisi secara aktif di era Industri 4.0 ini.  Bakat yang ditingkatkan dapat membantu membuat revolusi industri seperti di transportasi, perikanan dan pariwisata. Kami melihat Thinkubator sebagai model sinergi yang kuat antara pemerintah dan pihak swasta seperti Grab untuk memberikan wadah bagi putra-putri Indonesia yang berbakat untuk maju dan membuat perubahan yang nyata!”

Rudiantara, Menteri Komunikasi dan Informasi mengatakan, “Pemerintah telah melakukan berbagai inisiatif untuk membantu startup tumbuh di Indonesia, dalam hal kebijakan dan peraturan. Dan kami terus bekerja sama dengan berbagai mitra dan lembaga untuk menjadikan Indonesia tempat terbaik untuk berkembangnya startup. Thinkubator merupakan inisiatif kolaborasi yang kami dukung karena memberikan manfaat tidak hanya bagi startup, tetapi juga bagi warga Indonesia melalui pengetahuan dan pengalaman yang dibagikan serta produk dan solusi yang akan dihasilkan. Kami berharap bahwa para startup yang bergabung dalam ajang ini akan menawarkan inovasi di berbagai industri, terutama di bidang Logistik, Transportasi, Pertanian, Lingkungan, Pendidikan dan Kesehatan.”

Triawan Munaf, Kepala Badan Ekonomi Kreatif (BEKRAF) mengatakan, “Para startup yang telah sukses di Indonesia hingga saat ini adalah mereka yang menawarkan solusi paling kreatif untuk masalah yang sudah lama ada. Kami berharap dapat menemukan lebih banyak orang kreatif di seluruh negeri yang dapat membantu mempersiapkan Indonesia untuk menjadi negara maju pada tahun 2025. Dan bagi mereka yang mencari inspirasi untuk membuat bisnis mereka sendiri, Thinkubator akan menawarkan kesempatan dan pengalaman.”

Eko Sulistyo, Deputi IV Bidang Komunikasi Politik dan Diseminasi Informasi Kantor Staf Presiden (KSP) Republik Indonesia mengatakan, “Kita sebagai satu bangsa harus tanggap terhadap transformasi bisnis dan sosial yang akan datang. Perubahan adalah hal yang konstan dan itulah alasan kemitraan Pemerintah dan swasta yang unik ini untuk menemukan bakat generasi berikutnya sangat penting. Kami terus berupaya menciptakan lingkungan yang kondusif bagi startup untuk berkembang dan menciptakan pekerjaan dan karir baru di berbagai industri. Kami bangga menjadi bagian dari kolaborasi ini, dan semoga kita dapat menemukan decacorn berikutnya untuk membantu negara ini lebih berkembang!”

Haris Izmee, Presiden Direktur Microsoft Indonesia mengatakan “Salah satu kendala bagi Indonesia untuk menjalani Transformasi Digital adalah kurangnya keterampilan yang tepat. Oleh karena itu, kami melihat perlunya reskilling sumber daya manusia di Indonesia agar siap di masa depan. Kami bangga dapat mendukung program Thinkubator sebagai mitra teknologi dan kami melihat ini sebagai peluang besar bagi pengembang Indonesia untuk menciptakan solusi dunia nyata dalam kategori yang biasanya kurang terlayani. Kami berharap dapat memberikan lebih banyak dukungan dan kontribusi pada pertumbuhan ekosistem digital di Indonesia.”

Ridzki Kramadibrata, President of Grab Indonesia mengatakan, “Kami sangat bangga untuk menghadirkan program Thinkubator yang pertama di Indonesia. Program ini menjadi bukti kolaborasi kuat kami dengan pemerintah Indonesia untuk mendorong perkembangan dan pertumbuhan startup dan teknologi di Indonesia. Kami sangat senang dapat melihat banyak startup yang membawa misi sosial, yang sejalan dengan perjalanan Grab di Indonesia untuk juga membantu berbagai isu sosial. Kami berharap dapat menemukan startup Indonesia selanjutnya yang akan menyandang status decacorn.”

Sebagai tindak lanjut dari program Thinkubator, Grab Ventures Velocity (GVV), program yang khusus bertujuan untuk mendukung startup yang sedang berkembang lebih lanjut (scale up) dan berstatus post-seed, akan segera membuka pendaftaran program periode keduanya di Indonesia. GVV menawarkan platform untuk menguji dan mengkomersilkan solusi peserta dengan basis pelanggan Grab. Startup dapat mengunjungi ventures.grab.com untuk informasi lebih lanjut.

Kunjungi pusat informasi media kami di negara lain

Ikuti perkembangan terbaru melalui sosial media kami

Bisnis

Grab Luncurkan GrabRewards untuk Membuat Perjalanan Sarat Manfaat

Grab hari ini mengumumkan GrabRewards, loyalty program regional pertama di Asia Tenggara untuk penumpang layanan pemesanan kendaraan, sekaligus menandakan satu tahun penuh kesuksesan pada tahun 2016 yang telah dilalui oleh penyedia layanan pemesanan kendaraan terdepan di Asia Tenggara ini.

Pengemudi & PelangganProduk & Teknologi

Grab Luncurkan Layanan In-app Instant Messaging, GrabChat, untuk Layanan Pemesanan Kendaraannya di Seluruh Asia Tenggara

Grab hari ini mengumumkan ketersediaan GrabChat, platform instant messaging atau pesan instan yang dibangun di dalam aplikasi Grab, untuk seluruh negara dimana Grab beroperasi di Asia Tenggara. Mulai hari ini sampai akhir minggu ini, GrabChat akan dihadirkan untuk seluruh pengguna Android dan iOS secara bertahap.