Guideline on inappropriate and sensitive online content: GrabAds, GrabFood and GrabMart

Pengantar

Terakhir diubah: 2 September 2022

Harap membaca Pedoman tentang konten online yang tidak pantas dan sensitif: GrabAds, GrabFood dan GrabMart (“Pedoman”) ini dengan cermat. Dengan menggunakan Layanan kami (sebagaimana didefinisikan dalam Ketentuan Layanan kami), khususnya untuk GrabAds, GrabFood dan GrabMart, Anda dianggap telah membaca, menyetujui, dan memahami syarat dan ketentuan dalam Pedoman ini yang berlaku untuk Anda. Jika Anda tidak menyetujui syarat dan ketentuan Pedoman ini, mohon untuk tidak menggunakan atau melanjutkan penggunaan Platform atau Layanan kami.

Berikut ini adalah contoh ilustratif dan tidak terbatas atas konten yang tidak pantas yang dilarang keras saat menggunakan Platform atau Layanan kami:

1.Konten Cabul dan Tidak Senonoh

Konten yang bertentangan dengan norma sosial dan moral, akal sehat kesusilaan dan kesopanan. Konten tersebut mencakup, antara lain, ketelanjangan, gambar atau pesan seksual eksplisit, cabul, aktivitas seksual, dan pemerkosaan.

2. Konten yang Menyinggung dan Mengancam

Konten yang cenderung mengganggu, melecehkan, menyalahgunakan, atau mengancam pihak mana pun atau secara umum bertentangan dengan standar perilaku yang diterima secara moral saat ini. Konten tersebut termasuk, namun tidak terbatas pada, elemen yang tidak pantas yang (i) mengancam keamanan nasional atau ketertiban umum; (ii) bersifat politis atau termasuk kritik terhadap Pemerintah atau penguasa; (iii) mempromosikan sifat-sifat yang tidak diinginkan seperti mendukung atau mengungkapkan simpati atau dukungan kepada tindakan atau organisasi teroris; (iv) mengabaikan isu sensitif masyarakat dan norma sosial negara tempat konten tersebut dipamerkan; atau (v) menggambarkan kegiatan kriminal dan asusila.

3.Konten Kekerasan

Konten yang mempromosikan kekerasan, baik fisik, verbal, dan psikologis yang menimbulkan ketakutan atau peniruan. Konten tersebut mencakup iklan produk seperti senjata atau berisi visual seperti darah dan cedera.

4.Konten Palsu

Konten yang palsu atau mengandung tingkat ketidakakuratan yang signifikan atau informasi yang salah atau tidak lengkap atau menyesatkan. Ini termasuk penjualan produk replika seperti barang antik replika, produk yang tidak memiliki persetujuan atau lisensi yang diperlukan dari instansi pemerintah terkait, produk ‘ajaib’ yang menjanjikan, misalnya, kesehatan yang luar biasa.

Selanjutnya, setiap klaim yang dibuat dalam iklan tidak memperkenankan pembuktian objektif. Oleh karena itu, ketidakbenaran, pernyataan yang dilebih-lebihkan, atau konten yang cenderung menyesatkan akan dianggap tidak pantas.

5. Konten dengan Bahasa BurukKonten dengan bahasa yang menyinggung, tidak pantas, tidak senonoh, atau kasar. Konten tersebut mencakup penamaan produk atau makanan yang tidak pantas atau deskripsi produk yang tidak pantas.

6.Konten Keagamaan

Konten yang merujuk pada agama tertentu atau berisi citra seorang tokoh agama baik masa lalu maupun masa kini atau yang mengutip teks-teks keagamaan untuk meningkatkan penjualan suatu produk. Kategori ini termasuk iklan produk religi.

7. Konten dengan Anak Kecil

Konten yang ditujukan untuk anak kecil atau menggambarkan visual anak-anak harus ditangani dengan lebih hati-hati dan sensitif karena anak-anak mudah terpengaruh, mudah dipengaruhi, dan kurang matang/berkembang dalam berpikir. Konten tersebut mencakup penggambaran anak yang terlibat dalam aktivitas berbahaya, menampilkan anak dengan cara yang merendahkan, atau eksploitasi anak.

8. Konten dengan Produk Ilegal / Terlarang

Produk-produk berikut umumnya dilarang untuk diiklankan atau dianggap tidak pantas:

  • Rokok, tembakau, dan produk vaping;
  • obat-obatan terlarang;
  • Produk beralkohol untuk pengguna di bawah umur;
  • Menampilkan bentuk produk alkohol (misalnya, menunjukkan sebotol bir);
  • Senjata api, senjata, bahan/produk peledak lainnya yang dirancang untuk meledak, dan layanan yang menginstruksikan/mengajarkan produksi/peningkatan produk tersebut termasuk kembang api;
  • Agen pernikahan dan klub ‘persahabatan’;
  • Materi pornografi dan produk serta layanan seksual (mainan seks, buku, video, dll.);
  • Berjudi;
  • Produk dengan kata-kata yang tidak senonoh seperti t-shirt;
  • Menceritakan keberuntungan, layanan astrologi;
  • obat-obatan yang tidak terdaftar;
  • Daging eksotis, satwa langka dan produk perdagangan satwa liar, perburuan ilegal dan perburuan satwa langka seperti mamalia laut, sirip hiu, cula badak, gading, kesturi rusa, empedu beruang, penis harimau, dan produk sejenis;
  • Perusahaan/produk tanpa izin seperti agen peminjaman uang, program penurunan berat badan, pusat kebugaran, suplemen kesehatan, agen perjalanan, platform perdagangan saham dan indeks, dan praktik bisnis yang menipu seperti skema Ponzi/piramida, pemasaran multi-level, hasil yang dijamin, kursus investasi atau perdagangan dan layanan;
  • Cryptocurrency, aset digital, dan perdagangan valas yang tidak berizin;
  • Produk palsu atau yang melanggar HAKI;
  • Obat-obatan yang dikendalikan secara khusus atau berbahaya, mis. pil KB;
  • Layanan aborsi;
  • Produk KB (Kondom, kontrasepsi, dll) yang berkesan cabul, erotis, sensual dan seksual.

9.Konten Pencemaran Nama Baik atau Meremehkan

Konten iklan tidak boleh bertujuan menyerang atau mendiskreditkan pesaingnya. Sementara perbandingan baik untuk mempromosikan kompetisi yang kuat, hal tersebut harus didasarkan pada prinsip persaingan yang adil, bukan ejekan langsung, ejekan atau serangan.

10. Penggunaan Orang dalam Iklan

Konten di mana ada penggunaan perempuan dan anak-anak (lihat Paragraf 7 di atas) harus ditangani dengan lebih hati-hati. Iklan tidak boleh menggambarkan perempuan sebagai objek seks atau dengan cara yang eksploitatif. Penyandang disabilitas harus digambarkan secara positif dan profil rasial serta diskriminasi harus dihindari.

11. Konten satir

Sebuah iklan bisa lucu dan menyindir. Namun, pencegahan ekstra harus dilakukan. Sebaiknya hindari menjadikan publik/tokoh politik terkenal sebagai pusat lelucon. Daftar orang-orang tersebut termasuk pemimpin pemerintah, politisi, tokoh agama dan masyarakat, aktivis dan pemimpin bisnis pesaing.

12. Penggunaan Merek yang Tidak Sah

Konten yang menggunakan merek dagang terdaftar pihak lain tanpa persetujuan yang sesuai.

13. Penyalahgunaan Konten “Halal”

Konten palsu yang mencerminkan produk yang mereka tawarkan adalah Halal untuk menarik konsumen.

Grab berhak untuk menambah, mengubah atau menghapus Pedoman ini setiap saat, tanpa perlu pemberitahuan sebelumnya. Jika Anda tidak menyetujui perubahan apa pun, Anda harus berhenti menggunakan Platform dan Layanan kami. Harap diperhatikan bahwa penggunaan Platform dan Layanan kami yang berkelanjutan berarti bahwa Anda telah menyetujui dan menyetujui setiap perubahan pada Pedoman ini.